Sunday, May 26, 2013

Inilah Reptil Terkecil Di Dunia

Para peneliti baru-baru ini menemukan empat spesies baru, Bunglon kecil di hutan hujan terpencil di utara Madagaskar. Bunglon itu begitu kecil, bunglon dewasa dari spesies ini mempunyai panjang 1 inci lebih sedikit diukur dari moncong hingga ekor.

[imagetag]

Empat spesies baru termasuk genus Brookesia, Juga dikenal sebagai bunglon daun, Yang yang Sudah Diketahui termasuk sebagai Beberapa spesies sangat kecil, Dengan anggota Biasanya menyerupai versi yang lebih muda dari spesies yang lebih besar. Jantan Dewasa B. spesies mikron tumbuh hanya sekitar setengah inci (16 mm) dari Hidung ke bawah, membuat spesies ini sebagai reptil Terkecil di Bumi.

[imagetag]

[imagetag]

Kebanyakan mereka berwarna coklat Dengan Sentuhan hijau, pewarnaan dari makhluk kecil ini jauh dari spektakuler. Dan tidak seperti spesies bunglon yang lebih dulu dikenal, Hewan miniatur ini: tidak dapat mengubah penampilan mereka. Meskipun demikian, mereka mebuat banyak peneliti merasa takjub.

[imagetag]

[imagetag]

Tim ini mencari kadal kecil di bawah penutup kegelapan, menggunakan lampu depan dan lampu senter untuk mencari bunglon yang tidur. Keempat spesies aktif saat siang hari, dan di malam hari mereka naik ke dahan pohon untuk tidur.

Dan karena mahluk ini sangat kecil, mereka hanya naik biasanya setinggi 10 cm di atas tanah, dan hal itu membuat pekerjaan menemukan spesies Bunglon Terkecil ini sangat tidak mudah, namun sekali mahluk ini terlihat, mereka sangat mudah untuk ditangkap

"Mereka tidur dan Anda hanya perlu mengambilnya. Ini seperti memetik stroberi, cukup mudah," kata Frank herpetologis Glaw, penulis utama studi tersebut. "Mereka tidak bergerak sama sekali di malam hari."

Spesies Brookesia Cenderung hidup Dalam rentang yang sangat kecil. Setengah anggota dari genus ini ditemukan hanya dalam satu lokasi dan Terkecil dari spesies yang baru ditemukan Brookesia mikron hidup hanya pada pulau kecil Nosy Hara . Miniaturisasi ekstrim semacam ini umum pada Populasi pulau. Dikenal sebagai dwarfisme pulau, mungkin karena keterbatasan energi dan makanan maka TERJADI tekanan untuk efisiensi dan bereproduksi dengan cepat.

[imagetag]

Sejak bunglon semuanya terlihat sangat mirip, peneliti analisis menggunakan analisa genetik untuk menentukan Mereka menjadi spesies terpisah. Temuan Muncul di edisi 15 Februari dari jurnal akses terbuka PLoS ONE.

[imagetag]

[imagetag]

Sumber

#ef4dc8

No comments:

Post a Comment

Blog Archive